17 April 2016

Pengalaman Pertamaku Menjadi Petani

Tagitu.com, Baca judul diatas, mungkin pada bilang "Pentingkah ?? 😁 yah mungkin gag penting buat sampean, tapi itu sesuatu yang baru buatku. Yang lain pada nulis pengalaman kerja kantoran atau piknik ke amrik atau bahkan pengalaman malam pertama. upps !!! Lak kok aku nulis pengalaman jadi petani, tapi gag papalah gue yakin dari seribu anak bangsa, ada satu yang bercita-cita jadi petani.. hehe. Sebelumnya gue mau cerita singkat nih tentang kehidupan dan lingkungan disekitar gue. Gue lahir jamannya presiden soeharto, pas nulis ini umur gue sama ama lamanya presiden soeharto berkuasa.. tau kan ? Sejak kecil gue hidup dan dibesarkan di desa, desa gue dikelilingi sawah, sejak kecil suka main di sungai dan sawah, berkawan dengan anak-anak petani, dan sering menikmati buah-buahan hasil sawah, masalahnya gue kagag punya sawah. Nah kok bisa gue nikmatin hasil sawah ? Hehe naikin alis..

Nah, secara gag langsung karena sering main di sawah dan main ama anak-anak petani, gue tau sedikit gimana caranya bertani dan bercocok tanam. Bedanya gue cuma dapat pengetahuan alias teori tanpa pernah mempraktekkan. Teori tanpa implementasi, itu omong kosong, implementasi tanpa didasari teori itu kayak orang kentut, tiba-tiba keluar tanpa direncanakan, kalopun direncanakan pasti gag mau ngasih tau ke orang lain hahaha. Nah setelah lulus SMA gue merantau ke pulau seberang, selama merantau gue banyak belajar dan praktek, bisnis yang gue gelutin adalah bisnis abadi, bidang usaha yang gag ada matinya, gue usaha jual beli minyak sawit. Mantab gag ? Masih muda mainan gue minyak bro, bukan cuma minyak sawit aja, gue juga mainan tepung terigu, kol, tauge ama pisang. Ya gue bisnis jual gorengan. Wkwkwk

Nah, gag cuman itu.. gue juga bisnis daging sapi, daging sapi gue giling terus dibentuk bulet, alias gue jadiin bakso buat dijual. Selang beberapa waktu kemudian gue mutusin pindah kerjaan, ceileh pindah kerjaan wong gue kerja serabutan wkwkw.. secara gue sarjana, pingin kerja yang terlihat prestisius dan ditempat yang terlihat bonafit. Berangkat pake kemeja, berdasi, sepatu pantofel mengkilat kena polesan semir kiwi, nyales.. singkatnya gue keterima nih setelah 4 tahun menyandang gelar sarjana. Gue diberi amanat ama negara, kerja di kementerian yang lumayan keren (menurut gue sih). 5 tahun mengabdi, akhirnya doa bapak ibu, anak istri, mertua dan orang-orang yang menyayangi dan merindukan gue dikabulkan Allah SWT. Gue dimutasikan ke wilayah yang gag jauh-jauh amat dari desa asal gue. 
Kebun sebelum ditanami
Kebun gue sebelum ditanami
 Singkat cerita lagi nih, gue dah pindah tugas ke tempat baru, dan tinggal di rumah ortu di desa, desa yang mengajarkan teori pertanian, lima belas tahun ninggalin desa, nggak banyak yang berubah, jalan kampung masih seperti kue ampyang, lobang di kanan-kiri, jamping sana-sini alias gronjal-gronjal. Masih dikelilingi udara sejuk aroma sawah, dan jauh dari kebisingan kota, namun hampir 8 bulan di desa, gue gag pernah ketemu yang namanya gerobak sapi, apalagi liat petani membajak sawah menggunakan sapi, sial. Nie gara-gara orang jepang, sapi kakinya 4 dirubah jadi berkaki 2, yah fungsi sapi dah digantiin traktor. Dan satu lagi yang banyak berubah, anak-anak kecil yang masih ingusan sewaktu gue di desa dulu, sekarang dah jadi ABG labil, ibu-ibu dan bapak-bapak dah jadi nenek ama kakek. Dulu nenek-nenek ditempat gue pakenya kebaya ama kain jarik, nenek-nenek sekarang lebih modis, makenya daster. 

Oke, singkat cerita..(singkat tapi udah 4 paragraf) kerja gue senin-jumat, sabtu minggu libur, hidup dikampung itu bener-bener beda banget ama di kota, kalo di kota libur di pake ke mall, piknik atau ngapelin pacar, kalo di desa liburan jadi moment penting berbakti untuk ibu pertiwi, ya gotong royong lah, ya ngurus kebon atau sawah, ngurus ayam dan lain-lain. Nah kesempatan gue nih, nerapin ilmu gue yang telah berpuluh-puluh tahun mengendap. Yes, gue bisa bertani, Sebenarnya gag begitu yakin bisa bertani, tapi karena ada waktu, niat dan kesempatan gue pingin nyobain ngerasain jadi petani. Kebetulan ada keluarga ibu yang mercayain tanah disebelah rumah ke ortuku buat dirawat, karena selama ini ortu gue kewalahan ngurus, sebagai anak yang berbakti gue gag mungkin diem aja ya kan, gue harus bantu ortu. Gue ambil cangkul, gue ambil gelas terus bikin kopi. Eits.. gue bawa kopinya ke kebun kok, nah dikebon tuh cuman ditanemin singkong aja ama lombok, dan mungkin juga ditanamin kisah masa lalu. Terus gue bersihin tuh rumput ama ilalangnya, secangkul, dua cangkul, tiga cangkul.. akhirnya bersih juga tu kebon, liat gue yang semangat ngecangkul bapak ama ibu gue ikut bantuin, yah terus dapat ide kalo habis selesai dicangkulin mau ditanemin sayuran, akhirnya ibu beli bibit kangkung, kata ibu itu kangkungnya kangkung cabut, lah.. modar gue, setau gue kangkung mah di air, rupanya ada juga kangkung yang ditanem tho. Akhirnya ibu nanya ke temennya, katanya nanem kangkungnya dikasih jarak kayak nanem kacang, paginya gue cangkulin tu kebon dibentuk kotak-kotak, orang biasa menyebutnya di bedeng, terus gue bikin lobang buat masukin biji kangkung, trataa akhirnya selesai juga bikin lobangnya dan waktunya masukin biji kangkung, saking semangatnya bikin bedeng, ternyata biji kangkungnya kurang, akhirnya gue pergi beli bibit sawi, itung-itung kebon gue mirip pasar sayur.

Akhirnya tibalah gue membawa sebungkus benih sawi, kata penjualnya cara nanem biji sawi itu dimasukin dua biji per lubang, tapi pas gue buka bungkusnya. Busyet, jangankan buat megang bijinya, buat ngeliat bijinya aja, mata gue sakit. Bentuknya bulet, item, kecil mirip elu. Akhirnya saran dari sang penjual gue gag lakuin, biji sawi itu gue sebar aja ditempat semai, terus gue tutup pake daun dan gue pagerin biar gag diganggu ayam tetangga, (kenapa ya, taneman kita cuma digangguin ayam tetangga ? Emang dah dari sono kali ya, sifat buruk ayam tetangga suka gangguin taneman). Nah 2 hari kemudian munculah daun pertama dari benih kangkung dan benih biji sawi yang gue tanem, wah gue semangat bro.. pucuk pucuk pucuk. Seminggu kemudian kangkung gue dah numbuh sekitar 10 cm, tapi ada yang aneh, ternyata jarak antara kangkung yang gue tanem terlalu lebar, jarang dan gag konsisten. Gue makin kaget liat biji sawi yang gue semai, numbuh sih numbuh, cuma numbuhnya kok tinggi dan cungkring, lah setau gue pohon sawi mah gemuk dan bohai, wah ternyata setelah googling, sebelum nanem sawi itu harus diperiksa dulu kondisi tanah, alias harus tau tingkat keasaman tanah, yah pantesan sawi gue kurang gizi, yah tapi gag papa, pengalaman itu guru terbaik, dan kegagalan adalah sukses yang tertunda(membela dan menyemangati diri
Kebun setelah ditanami
Trataa.. Sayur Kangkung di Kebun Gue
Kini kangkung dan sawi gue dah mulai numbuh, meskipun keduanya bukti dari kegeblekan gue, tapi setidaknya gue dah mencoba, bukan cuma sekedar teori, tapi sudah berimplementasi. Gue jadi tau tingkat kebodohan gue, Sekali-kali jadilah pemain jangan cuma jadi penonton. Lu mungkin pernah makan sayur kangkung dan sayur sawi, tapi gue gag yakin elu pernah liat biji kangkung sama biji sawi. Coba cari tau bentuk biji kangkung dan biji sawi, karena dari sanalah, cah kangkung dan tumis sawi yang lezat itu ada, dan semoga kita selalu pandai bersyukur dan selalu melihat darimana asal kita. 

Terima kasih telah membaca hingga akhir.
Dan silahkan meninggalkan coretan pada kolom komentar !!
Mohon maaf jika terlambat membalas komentar.

EmoticonEmoticon