18 May 2015

Istilah COD Dan Sepatu Baruku

Taugitu.com, Artikel ini terinspirasi dari barang milik saya yang selama ini selalu setia menemani ketika bekerja, siang-malam, panas-hujan. Ini bukanlah kisah sepatu kaca milik cinderella yang hanya cerita dongeng, namun kisah nyata sepasang sepatu hitam yang setia, meskipun hitam tapi kulit, kulit asli bikinan pabrik alias kulit sintetis. Sebenarnya agak risih menulis artikel ini, karena menyangkut tingkat popularitas saya dimata teman, temon dan temin, lagian saya hanya ingin bercerita masalah sepatu. Iya cuma sepatu. Masih mau lanjutin baca ? Syukurlah..!

Entah apa yang salah dengan kaki saya ini, tiap kali duduk lama di kursi saat bekerja, saya sering merasa otot kaki jadi tegang, dan efeknya kaki sering merasa kesemutan, sayapun memilih melepas sepatu agar merasa nyaman. Namun ketika hendak memakainya kembali, sepatu jadi berasa sempit, dan kadang harus maksain biar muat. Memang sih, ukuran telapak kaki saya lumayan gede, saya pake sepatu ukuran 42 sejak mulai bekerja 5 tahun lalu. Biasanya sepatu yang saya pake bisa bertahan selama 2 tahun, namun kali ini sepatu tersebut nyerah diusianya yang ketiga bulan. Miris !!! Dulu bapak ibu saya selalu ngomong, telapak kaki saya gede dan lebar, kelak kalo dah dewasa orangnya suka jalan dan suka merantau, ada benernya juga sih, karena memang saya udah ngerantau selama 13 tahun. Sejak kecil udah suka jalan kaki, ke sekolah jalan kaki, main jalan kaki, ke pasar jalan kaki.. Yah bukannya saya hobby jalan kaki, emang dasarnya saya gag punya sepeda. Tapi mungkin karena telapak kaki saya lebar terus saya hobby jalan kaki, tapi bisa juga faktanya kebalik, karena saya hobby jalan kaki, telapak kaki saya jadi lebar alias njebeber. Hahahaha

Kembali ke soal sepatu, seperti yang saya bilang, sepatu tersebut usianya baru 3 bulan, bisa dibilang usia yang prematur jika dibandingkan dengan usia sepatu-sepatu saya sebelumnya, hemm.. tapi mau diapa, namanya juga cuma bikinan pabrik. Keadannya sungguh memprihatinkan, robek dibagian sisi kanan dan kiri, rusaknya juga bukan cuma sebelah, tapi kompak sepasang, yah namanya soulmate dan saling melengkapi.

ilustrasi Cash On Delivery
Sayapun kemudian berinisiatif mencari sepatu baru, dan memutuskan browsing di internet, "jaman gini kok gag perlu harus ke toko, yang online aja banyak" pikir saya. Sayapun menemukan gambar sepatu yang sesuai dengan keinginan saya, dan mengunjungi situs tersebut. Rupanya situs yang saya kunjungi adalah situs jual beli online yang sudah terkenal di kalangan buyers indonesia, sebut saja situs Zalor, di situs tersebut sepatu yang saya ingin beli di bandrol seharga 999.999 diskon 30% dan turun menjadi 699.900. Gila nanggung amat nie toko ngasih harga, kan cuma kurang cepek jadi 700 ribu. Begitu kira-kira yang saya pikirin. Karena ngerasa uang di dompet pas-pasan, sayapun browsing lagi dengan mencari model dan merk sepatu yang sama, akhirnya ketemu model sepatu dan merk yang sama dengan yang dijual di toko online yang juga terkenal, yaitu toko si Laza. Tapi kali ini toko Laza ngasih diskonnya 44%, jadi harga yang harus di bayar kurang lebih 559 ribu. Lumayan lah beda 140 ribuan. Namun rupanya ada perbedaan layanan dari kedua toko ini, toko Zalor ngasih waktu 30 hari masa tenggang waktu, jika pembeli tidak merasa cocok, dan bisa bayar ditempat, sedangkan toko Laza ngasih waktu 14 hari jika pembeli pingin ngembaliin barang yang dibelinya jika tidak cocok namun tidak menyediakan fasilitas bayar di tempat.

Singkat kata, saya ngajakin mojok si Customer Service (CS) buat chat empat mata, setelah beberapa kali mengajukan pertanyaan, saya makin yakin pingin bayarin tu sepatu, namun rada gimana gitu, wong saya pinginnya cocok harga dan cocok metode pembayarannya, namun kayaknya CSnya gag bisa ngabulin.. Yah siapa tau aja kayak di kampung, bisa ditawar gitu.. Setelah beberapa saat berpikir, sayapun chating lagi dengan CSnya, 
Mbak bisa gag kalo barangnya nyampe baru saya bayar ? Tanya saya
CS: maaf pak, gag bisa COD..
Karena saya gag paham, saya pun bertanya lagi..
Maaf mbak, kan ntu bukan duit sedikit, saya serius mau beli, no tipu-tipu, ntar barangnya sampai baru saya bayar. Chating saya berusaha meyakinkan
CS: maaf pak, silahkan baca peraturan belanja di toko kami, khusus barang yang bapak pesan, gag bisa COD
Karena saya makin bingung, saya pun menjawab
Saya gag pesen COD mbak, saya pesen sepatu yang warna item.
CS : maaf bapak, kamipun tidak menawarkan COD, justru untuk produk yang bapak pesan hanya bisa dibayar via ATM, setor tunai ataupun menggunakan credit card.
Beberapa saat bengong dan memutuskan mengakhiri sesi chating dengan CS yang super sabar tersebut. Akhirnya, karena saya jadi penasaran dengan si COD yang dibilang mbak CS tadi, sayapun cari istilah COD di internet. Alamak.. Jadi merasa bodoh dan malu, rupanya COD kependekan dari Cash On Delivery istilah yang sering digunakan dalam jual beli online, yang artinya pembayaran dilakukan secara cash ketika pembeli dan penjual atau pihak ekspedisi yang mewakili bertemu untuk serah terima barang dan uang. Haduh, rupanya dari tadi saya ama CS nya salah memahami versi, emang saya yang salah sih, karena kuper ama istilah begituan, taunya cuma istilah Deal.

Semoga pengalaman berharga saya ini tidak dialami oleh sobat semua, biarlah saya, dan mbak CSnya aja yang ngalamin. Saya cuma berpesan, banyaklah membaca biar makin tau, gag usah malu, kalo kita memang gag tau. Dan jangan suka lepas sepatu, kalo kaos kakinya bau.

Terima kasih telah membaca hingga akhir.
Dan silahkan meninggalkan coretan pada kolom komentar !!
Mohon maaf jika terlambat membalas komentar.

EmoticonEmoticon